Istilah-istilah dalam Genetika

Biologi Kelas 9 SMP: Istilah-istilah dalam Genetika

By Wawang Armansyah

Istilah-istilah dalam genetika diantaranya sel diploid dan sel haploid, genotip (G), fenotip (F), dominan, resesif, intermediet, hibrid, dan parental (induk). Genetika tidak terlepas dari hukum penurunan sifat Mendel, yang merupakan awal munculnya ilmu keturunan dari ilmuan yang bernama Gregor J. Mendel. Berikut panjelasan dari masing-masing istilah dalam genetika:
  • Sel Diploid dan Sel Haploid - Istilah-istilah dalam Genetika

Yaitu sel yang memiliki kromosom dalam keadaan berpasangan atau sel yang memiliki dua set atau dua perangkat kromosom. Misalnya sel tubuh manusia memiliki 46 buah kromosom yang selalu dalam keadaan berpasangan sehingga disebut diploid (2n) (di berarti dua, ploid berarti set/
perangkat).

Sedangkan sel kelamin manusia memiliki kromosom tidak berpasangan . Hal ini terjadi karena pada saat pembentukan sel kelamin, sel induk yang bersifat diploid membelah secara meiosis, sehingga sel kelamin anaknya hanya mewarisi setengah dari kromosom induknya. Maka dalam sel kelamin (gamet) manusia terdapat 23 kromosom yang tidak berpasangan atau hanya memiliki seperangkat atau satu set kromosom saja, disebut haploid (n).

  • Genotip (G) - Istilah-istilah dalam Genetika

Genotip adalah susunan gen yang menentukan sifat dasar suatu makhluk hidup dan bersifat tetap. Dalam genetika genotip ditulis dengan menggunakan symbol huruf dari huruf paling depan dari sifat yang dimiliki oleh individu. Setiap karakter sifat yang dimiliki oleh suatu individu dikendalikan oleh sepasang gen yang membentuk alela. Sehingga dalam genetika symbol genotip ditulis dengan dua huruf. Jika sifat tersebut dominan, maka penulisannya menggunakan huruf capital dan jika sifatnya resesif ditulis dengan huruf kecil.
Contoh Genotip (G)

Genotip yang memiliki pasangan alela sama, misalnya BB atau bb, merupakan pasangan alela yang homozigot. Individu dengan genotip BB disebut homozigot dominan, sedangkan individu dengan genotip bb disebut homozigot resesif .Untuk genotip yang memiliki pasangan alela berbeda misal Bb, merupakan pasangan alela yang heterozigot.
Fenotip adalah sifat yang tampak pada suatu individu dan dapat diamati dengan panca indra, misalnya warna bunga merah, rambut keriting, tubuh besar, buah rasa manis, dan sebagainya. Fenotip merupakan perpaduan dari genotip dan faktor lingkungan. Sehingga suatu individu dengan fenotipe sama belum tentu mempunyai genotip sama.
  • Dominan - Istilah-istilah dalam Genetika

Gen dikatakan dominan apabila gen tersebut bersama dengan gen lain (gen pasangannya), akan menutup peran/sifat gen pasangannya tersebut. Dalam persilangan gen, dominan ditulis dengan huruf besar.
  • Resesif - Istilah-istilah dalam Genetika

Gen dikatakan resesif apabila berpasangan dengan gen lain yang dominan ia akan tertutup sifatnya (tidak muncul) tetapi jika ia bersama gen resesif lainnya (alelanya) sifatnya akan muncul. Dalam genetika gen resesif ditulis dengan huruf kecil.
  • Intermediet - Istilah-istilah dalam Genetika

Adalah sifat suatu individu yang merupakan gabungan dari sifat kedua induknya. Hal ini dapat terjadi karena sifat kedua induk yang muncul sama kuat (kodominan). Misalnya bunga warna merah disilangkan dengan bunga warna putih, menghasilkan keturunan berwarna merah muda.
  • Hibrid - Istilah-istilah dalam Genetika

Adalah hasil perkawinan antara dua individu yang memiliki sifat beda. Bila individu tersebut memiliki satu sifat beda disebut monohibrid, dua sifat beda disebut dihibrid, tiga sifat beda trihibrid, dan sebagainya.
  • Parental (Induk) - Istilah-istilah dalam Genetika

Istilah parental/induk biasanya disimbolkan P dipakai dalam persilangan untuk menentukan genotip dan fenotip hasil persilangan atau keturunan dari makhluk hidup. P1 disebut parental satu (keturunan 1) dan P2 disebut parental dua (keturunan 2).

Demikian penjelasan mengenai Istilah-istilah dalam Genetika. Baca juga materi biologi tentang pertumbuhan dan perkembangan.
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Newer Post Older Post ►
 

Copyright 2014 Biologi Sel Biologi Sel by Wawang Armansyah | Blogger